The Helps


Menjadi orang Indonesia, punya pembantu mungkin bukan merupakan sebuah kemewahan lagi. Punya pembantu itu sendiri ngeri-ngeri sedap juga sih, kita harus pintar-pintar memanfaatkan dan memperlakukan mereka. Setiap cerita tentang “pembantu”, “malas”, dan “manja” (I see however these 3 words sort of connected), gue selalu teringat percakapan Cinta dan Rangga di film Ada Apa dengan Cinta:

Rangga : “Di rumah pasti semua-muanya pembantu yang ngerjain ya?”
Cinta   : “ Ya enggak sih…, tapi kalo ada pembantu kenapa nggak dikasih kerjaan..?”
Rangga : “ Ya kalo bisa dikerjain sendiri kenapa mesti nyuruh pembantu?”
Cinta   : “ Kalau ada pembantu kenapa mesti dikerjain sendiri?”
 

Honestly? Gue sih setuju sama Cinta. Haha selain gue emang pemalas, juga udah kebiasaan dirumah. Kebiasaan nyuruh orang ini mungkin keturunan bokap kali ya. Dia adalah orang yang hobby banget nyuruh orang, dari mulai nyuci mobil, ngebenerin lampu atau apa, ngebersihin halaman, sampe supir “cabutan”. I don’t see this is wrong at all. You see, selama masih bisa nyuruh orang, kenapa engga, ya ga sih? Kalau udah ga bisa lagi, baru deh ngerjain sendiri.

Bokap gue itu menurut gue orang yang realistis. Dia selalu menekankan kita buat menerima keadaan, apa adanya. Dia bukan tipe orang yang sengaja “menyusahkan” anaknya, dalam artian membiasakan anaknya hidup susah. Kalau memang ada pembantu, boleh kok kita nyuruh pembantu bersihin kamar. Kalau ga ada, ya lo bersihin sendiri lah! Kalau emang lagi ada, dia ga akan ngelarang-larang kita minta ini itu. Selama permintaan masih masuk akal pasti dikasi. Barang juga gitu. He’s generous also, like me. Tapi kalo emang ga ada, ga ada cerita tuh ngerengek-rengek minta barang. Selain ga bakal dikasi (karena emang lagi ga bisa ngasih) lo juga akan kena maki. Sukurlah gue dan Wira ga pernah ada yang kayak gitu. Bokap suka males kalo liat anak orang ngerengek-rengek sama bapaknya. Beda loh ya tapi dengan ngerengek-rengek manja-manjaan, kalo itu mah teteup:p

Kata orang-orang sih, “Dibiasakan apa-apa ngerjain sendiri, apalagi cewek, biar banyak bisanya kalau udah nikah”. I don’t believe at this at all. Menurut gue, pekerjaan rumah itu ga perlu belajar, when you have to, you can. As simple as that. Banyak buktinya. Nyokap gue aja bisa jago masak, padahal baru belajar masak pas udah nikah, itu juga gara-gara bokap gue makannya banyak, hahaha. Dan seumur-umur gue ga pernah nyuci baju, tapi waktu geladi di Bali I have to, soalnya laundry-an selain jauh juga mahal. Jadilah gue nyuci baju sendiri. Expert? Jelas enggak. Tapi cukuplah memenuhi kebutuhan gue sendiri. Pertamanya sulit, ga lama juga you’ll get the hang of it kok. Selow aja.

Selama gue ngekos kuliah di Bandung ini, kamar gue bersihkan sebisa mungkin, sapu sapu dan elap-elap dikit. Sementara laundry gue punya tukang cuci, yang kadang-kadang sebulan sekali gue invite buat bantuin beresin kamar besar-besaran, bersihin kamar mandi, rapihin lipatan baju di lemari dan sebagainya. Kadang gue bantuin, kadang kalo lagi males gue suka bilang “Bi, aku lagi males, bibi aja yah, hehehe”. Pernah nih sekali gue diomelin sama temen yang liat. Gatau ya, gue rasa sih ga ada yang salah kok.

Kalau Bi Nyai habis bantuin, selalu gue kasih uang sesuai dengan beratnya kerjaan. I’m generous. Dan selama dia ngerjain, gue nge-provide kebutuhan dia, seperti makan dan minum, pasti selalu gue pesenin. I don’t do sweet-talk, you see. Basa basi is not my thing. When I ask, I mean it. Sama bi Nyai ngobrol kok, keadaan anak-anaknya, gosip-gosip warga sekitar, atau apalah. Menurut gue, menghargai pembantu itu bukan dengan tidak memberinya pekerjaan, tapi dengan menyesuaikan hak dan kewajiban dia terhadap lo.

Begitu gue nge-hired bi Nyai pertama kali, gue langsung bilang tegas sama dia, gue ga suka baju gue hilang atau dipake seenaknya. Kalau mau, minta. Kalo pinjem, bilang. Ketika dia kerja, gue bayar dengan harga yang sesuai, gue kasih makan dan minum, gue kasih waktu istirahat, dan gue sopan sama dia. Kalau dia berbuat kesalahan gue tegur dengan tegas, tapi tetap sopan. So far we get a long pretty good. Dia ga segan minjem apa-apa sama gue, entah uang atau barang. Gue juga ga segan nyuruh dia ini itu. Win-win, no?

Gue rasa punya pembantu ga salah kok. Pemalas? Memang. Tapi ga salah kan? Selama lo ngehargai hak-hak dia sebagai pembantu, dan sebagai manusia.

Bulan ini adalah bulan terakhir gue mempekerjakan Bi Nyai sebagai tukang cuci gue. Mulai bulan depan gue akan nge-laundry ditempat laundry-an yang hasilnya emang jauh lebih memuaskan. Anyhow, gue tetep akan nge-hire Bi Nyai juga kok once in a while buat bantu bersih-bersih. Dan gue juga bilang dia masih boleh minta-minta tolong sama gue. 3 tahun menjalin hubungan kerja, we finally come to an end. Terima kasih Bi Nyai untuk selama ini, berkat Bibi kamar aku jadi layak ditinggali, hahaha:D

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s