Little Kindness Could Do Wonders


Kemarin malam kosan gue ngebuat acara bakar-bakar bareng anak sekosan. Ditengah-tengah acara kita ngerasa arangnya kurang, alhasil gue dan seorang teman pergilah berkelana nyari yang ngejual arang diwarung sekitar kampus. Ketemu, tapi dikit. Muter-muter lagi ga ketemu juga, sampe kita ngeliat ada warga yang lagi bakar-bakar juga. Yaudah akhirnya gue turun dan nanya dia beli arang dimana.

Akhirnya ada seorang ibu-ibu yang menawarkan buat nganterin ke warungnya. Ga terlalu jauh dari spot kita berhenti, lumayan masuk gang gitu, ga bakal nemu kalo ga ditunjukin sama ibu itu. Kebeli lah itu arang langka. Cuma abis nganterin si ibu itu ga pergi juga, malah ngoceh apa tau ga jelas pake bahasa sunda. Dalem hati gue sempet mikir, “Hmph, nunggu dikasi uang deh nih, typical”. Yaudah akhirnya sebelum cabs gue bilang makasi sama ibu itu sambil nyalamin dan nyelipin uang goceng ke tangannya. Gak disangka, si ibu itu mulai ngoceh ga jelas lagi, kayaknya sih berterima kasih banget sampe dia nyium tangan gue!

Saat itu gue bingung dan emang dasar respon gue lambat akhirnya cengengesan aja. Baru pas udah dijalan bisa kecerna. Sesusah apakah kehidupan dia sampe orang tua seperti dia nyium tangan orang muda kayak gue cuma karena gue kasi dia gocengan? Mungkin saat itu dia lagi butuh uang, atau mungkin emang penghasilannya sangat sedikit sehingga uang segitu banyak artinya buat dia. Bener-bener membuat berfikir.

Besok paginya gue sarapan bareng ibu-ibu yang mungutin sampah di TPS kampus gue, bu Titik dan bu Rat. Kita cerita-cerita macam-macam. Dan disitu gue tau kalau penghasilan mereka sehari berkisar antara 3ribu sampe 7ribu rupiah, itu juga kalo lagi ada, kadang-kadang bisa engga ada sama sekali. Ya allah, uang segitu cuma bisa buat bayar sarapan guee:(

Gue ngerasa konyol banget nangis kayak ada yang meninggal cuma karena pacar gue lebih milih taun baruan sama temen-temennya ketimbang gue. Sementara diluar sana banyak orang yang lebih kurang beruntung dari gue. Dan gue bersyukur, ada orang-orang macam ibu Titik dan ibu Rat yang bisa menyentil gue, mengingatkan gue untuk bersyukur untuk semua yang gue punya. Hal yang menurut lo ga penting, ga berharga, atau “wajar” lo dapatkan bisa jadi adalah kemewahan yang luar biasa buat orang lain. (meskipun bukan berarti gue berhenti nangis loh ya, masuk kamar mewek lagiii, haha)

Gue ga mau yang baca ini salah tangkap. Gue bukan orang baik. Gue punya banyak dosa. Dari mulai dosa mesum, dosa egois, dosa ngotot, dosa ngomongin orang, dosa nyebelin orang, terutama dosa melalaikan tanggung jawab-tanggung jawab gue. Tapi gue percaya, berbuat baik sama orang yang kurang beruntung dibanding lo adalah salah satu cara membahagiakan diri lo sendiri, menyadarkan lo akan begitu banyak anugrah yang udah lo dapet.

Cobalah mulai sekarang, bantu orang-orang sekitar kamu, sekecil apapun, work your magic. You will soon know that a little kindness could do wonders;)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s