Yang Namanya Jodoh Itu…


Suatu pagi-pagi buta sekali, dua orang cewek sedang mengobrolkan pacarnya masing-masing. Yang satu mengeluh pacarnya terlalu jujur, terlalu blak-blakan, sehingga perkataannya sering kali menyinggung perasaannya. Sementara yang satu lagi mengeluhkan pacarnya yang suka bohong. Setiap ada masalah pacarnya selalu saja bohong untuk menghindari masalah, sementara si cewek paling benci dibohongin.

Yang satu berharap pacarnya mau sedikit dipikir omongannya, jangan asal nyeplos atau kelewat jujur. Yang satu mengharapkan transparansi, sehingga tiap ucapan yang keluar dari mulut pacarnya dapat ia percaya sepenuh hati, tanpa harus dipikir atau dicurigai. Maka di pagi-pagi buta sekali mereka pun saling berkeluh kesah…

nDie: mending marah-marahan mulu apa diboongin mulu ya di?
nDie: kalo dia jujur pasti berantem sih kemaren
nDie: tapi kalo suasana udah adem dia jujur sih yaudaaaaah
Diah Maulita: Aduh,pilihan berat.
nDie: apalagi kalo gue udah bilang, “yauda sii jujur aja aku ga marah”
nDie: kalo masi boong juga kan kelewat namanya
Diah Maulita: Kalo lana,kelewat jujur!
nDie: ya gapapa kan
nDie: mending gitu deh
Diah Maulita: Aduh,emang bagusnya mah pas-pasan aja
Diah Maulita: Sakit hati juga jadinya
nDie: paling ga semua yg keluar dari mulutnya bisa lo percaya tanpa harus dipikir
nDie: ini kaga
nDie: gue musti ninjau fakta dulu lah kalo dia ngomong
nDie: ckck
Diah Maulita: Aduuh..
Diah Maulita: Iya juga sih,
Diah Maulita: Tergantung sebenarnya
nDie: tergantung sikon
nDie: coba aja nemu cowo yang tau kapan harus boong kapan harus jujur
Diah Maulita: Iya itu, bener banget
Diah Maulita: Enak kayaknya
nDie: ada ga ya di?
nDie: someone out there yang bener-bener pas buat kita
Diah Maulita: Susah kayaknya
nDie: yang emang dibikinin khusus buat kita
nDie: pas dengan semua sifat kita
Diah Maulita: Waduh,repot banget kayaknýa nyarinya
nDie: lah yang namanya jodoh bukan yang kayak gitu ya di?
nDie: yang cocok sama lo kemana-mana
Diah Maulita: Belom tentu menurut gue sih
nDie: iya sii kayaknya
nDie: seandainyaa ajaa :(
Diah Maulita: Jodoh ya intinya ga sempurna dimata kita, tapi yang paling baik dimata Tuhan
Diah Maulita: Gitu kayaknya
Diah Maulita: Kalo emang kata Tuhan, lana paling baik buat gue. Ya gue terima sih
nDie: mungkin jodoh itu justru yang menyempurnakan kita kali ya di
nDie: misalnya lo egois, justru jodoh lo bukan orang yang bisa ngertiin keegoisan lo
nDie: tapi justru yang keras kepala yang bisa ngimbangin keegoisan lo sehingga lo ga egois lagi
Diah Maulita: Hooh
Diah Maulita: Kayaknya sih, saling melengkapi gitu
Diah Maulita: Iya biar gue ga makin menjadi-jadi
nDie: jadi menyempurnakan lo gitu
nDie: gitu kali ya
Diah Maulita: Setuju kayaknya
nDie: haha bahasan pagi-pagi berat amat cuyy
Diah Maulita: Hooh nihh
Diah Maulita: Haha
..
Hingga sampailah mereka pada suatu kesimpulan:
.
Yang namanya Mr. Right itu bukanlah orang yang bisa ngertiin lo kemana-mana, bukan orang yang bisa mentolerir semua sifat jelek lo, bukan orang yang nurutin semua kemauan lo. Justru dia adalah orang yang berkebalikan dengan lo, bertentangan dengan semua sifat jelek lo, sehingga sifat jelek lo itu akan selalu bergesekan sama sifatnya dia, hingga akhirnya lo bisa paling tidak sedikit menekan sifat-sifat jelek lo, begitu pula sebaliknya, sehingga lo jadi orang yang lebih baik, lebih sempurna.
.
Maka kalau lo egois, jangan berharap akan orang yang terima aja semua keegoisan lo. Kalo lo manja, jangan berharap akan orang yang selalu mau manjain lo, justru berharaplah sama orang yang bisa sesekali menyentak lo, sehingga lo tidak terlalu manja lagi. Karena kalau lo cari yang pas sama lo, ga akan nemu kemana-mana, dan lo pun akan tetap menjadi orang yang sama, tidak berubah menjadi lebih baik.
.
Buat semua yang baca, siapa tau ada yang lagi marahan sama pacarnya, anggap aja semua adalah proses penyempurnaan diri. Dan jangan lupa untuk introspeksi dari setiap masalah yang ada, sehingga lo ga cuma sekedar capek ribut doang, tapi ada hikmah yang lo dapet, dan ada perubahan yang berarti dalam diri lo.
.
I hope you are my Mr. Right. I’ll try hard not to be so egoistic like I was, and not too carefree as always. I hope I can be better, and you can be better, and then we can be better together:) I hope 
Advertisements

2 thoughts on “Yang Namanya Jodoh Itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s